" Life is too short, grudges are waste of perfect happiness..Laugh when you can, apologize when you should and let go of what you can't change..Love deeply and forgive quickly..Take chances, give everything and have no regrets..Life is too short to be unhappy..You have to take the good with the bad, smile when you're sad, love what you got and always remember what you had..Always forgive but never forget learn from your mistakes..But never regret.. People change, and things go wrong..But always remember..LIFE GOES ON... "



Cerita Kanak-kanak : Dua Puteri

Pin Pin Pon Pon || , , , ,
Cerita ini telah terbit dalam majalah MamaPapa terbitan AcePremier.com Sdn Bhd untuk keluaran April 2015 dan telah menjadi hak milik ekslusif majalah MamaPapa. Kalau nak guna untuk bercerita boleh je, tapi harap janganlah copy untuk assignment atau nak terbitkan buku ye.. cerita ni 100% hasil tulisan saya.. Saya pun hanya boleh keluarkan cerita ini setelah ia diterbitkan.. harap maklum.. 
Terima kasih.. Selamat membaca..


Dua Puteri
Oleh : Ainismaira

Di dalam sebuah istana yang indah di Negeri Kayangan tinggal dua adik beradik puteri yang sangat cantik. Puteri pertama bernama Seri Dewi, puteri yang kedua pula bernama Seri Maya.  Seri Dewi adalah kakak kepada Seri Maya. Seri Maya menjadi pujaan ramai putera kayangan kerana kecantikan dan kelembutannya. Keadaan itu membuatkan Seri Dewi mencemburui akan Seri Maya.
                Pada suatu hari, Seri Dewi mengajak Seri Maya turun ke bumi untuk bermain. Seri Maya tidak bersetuju kerana khuatir dimarahi ayahanda mereka. Namun Seri Dewi tetap memaksa dan menyatakan bahawa ingin membawa Seri Maya ke tempat yang lebih menarik. Kerana tidak mahu mengecewakan kakaknya, Seri Maya pun bersetuju tetapi dengan syarat mereka harus pulang sebelum hari senja. Seri Dewi gembira, namun dalam kepalanya ada rancangan jahat untuk menyingkirkan Seri Maya daripada istana Kayangan.
                Seri Dewi dan Seri Maya turunlah ke bumi dengan menggunakan tongkat sakti milik ayahanda mereka. Seri Maya sangat teruja melihat air terjun yang sangat cantik. Air sungainya mengalir tenang. Banyak bunga-bunga yang berbau harum di situ. Seri Maya segera menghampiri sungai dan bermain air dengan kekandanya Seri Dewi.
                “Maya, cantikkan tempat ini? Kanda selalu datang di sini untuk menenangkan fikiran sekiranya ayahanda murka dengan kanda,” tiba-tiba Seri Dewi bersuara. “Ya kanda Dewi, tempat ini memang cantik, adinda sangat suka dengan tempat ini…” kata Seri Maya pula. “Dinda, kanda mahu ke sana sebentar ya...” kata Seri Dewi terus berlalu meninggalkan Seri Maya seorang diri.
                Seri Maya segera bangun mengejar kakaknya kerana dia berasa takut ditinggalkan seorang diri. Tetapi Seri Dewi terus berlari. Seri Maya menjerit memanggil namanya namun tidak diendahkan. Seri Dewi segera menggunakan tongkat sakti milik ayahanda mereka dan pulang ke Negeri Kayangan. Seri Dewi meninggalkan Seri Maya di bumi seorang diri. Seri Maya yang terkejut dengan tindakan kakaknya terus menangis. Seri Maya tidak menyangka bahawa Seri Dewi mempunyai niat jahat kepadanya, kerana bagi Seri Maya kakaknya seorang yang sangat baik hati.
                Hujan turun dengan lebatnya, Seri Maya terus menangis. Seri Maya tidak tahu bagaimana caranya untuk pulang ke Negeri Kayangan. Tangisannya didengari oleh seorang nenek tua. “Siapa anak ini, kenapa anak menangis?” soal nenek tua itu. Seri Maya terkejut kerana ada manusia yang dapat melihatnya, rupa-rupanya hari sudah malam. Seri Maya tidak boleh tinggal lama di bumi kerana kuasa saktinya akan hilang, dan dia akan menjadi manusia biasa. “Saya tersesat nek,” jawab Seri Maya ringkas. “Kasihan, nama nenek, nenek Siah, marilah ikut nenek pulang ke rumah, baju kamu sudah basah, nanti kamu akan demam jika tidak menukar pakaian,” kata nenek itu lagi. Seri Maya bingkas bangun dan mengikut nenek tua itu. Dalam hatinya masih berasa sedih dengan perbuatan kakaknya.
                Seri Maya tinggal dengan nenek Siah. Nek Siah menjaga Seri Maya dengan penuh kasih sayang. Seri Maya berasa gembira, selepas sepurnama tinggal di bumi, Seri Maya telah menjadi manusia biasa, dia tidak lagi mampu mengingati kehidupannya di Istana Kayangan. Sepurnama di bumi sama dengan satu hari di Negeri Kayangan.
                Di istana Kayangan, Seri Dewi bersuka ria kerana rancangan jahatnya telah berhasil. Namun Seri Dewi tidak menyedari bahawa ayahanda dan bondanya telah mengetahui perbuatannya. “Dewi! Ayahanda tidak menyangka kamu akan buat begitu kepada adindamu Maya,” Seri Dewi terkejut kerana dimarahi ayahandanya. “Ayahanda, Dewi... Dewi... Dewi minta maaf ayahanda,” rayu Seri Dewi. “Bonda mahu kamu turun ke bumi dan bawa pulang semula adindamu Maya, jika tidak kamu akan terus dibuang dari Negeri Kayangan ini, jadilah kamu manusia biasa di sana!” kata bonda Seri Dewi. Seri Dewi menangis dan merayu supaya tidak dibuang ke bumi. Tetapi permintaannya tidak diendahkan oleh ayahanda dan bondanya.
                Seri Dewi turun ke bumi untuk mencari adindanya Seri Maya, namun tidak juga ketemu. Jauh Seri Dewi berjalan, berhari-hari lamanya sehinggakan badannya menjadi lemah kerana kuasanya sudah tidak ada lagi. Akhirnya Seri Dewi rebah. Dia sudah tidak berdaya lagi. Bayang Seri Maya tidak kelihatan. Seri Maya telah pergi jauh. Seri Dewi menyesal dengan perbuatannya, dia lupa akan kasih sayangnya kepada Seri Maya. Sifat cemburu dalam dirinya telah memakan diri sendiri. Seri Maya tidak dijumpai, Seri Dewi kekal di bumi menjadi manusia biasa.


Pengajaran : Kita hendaklah menjauhi sifat cemburu, Islam melarang umatnya berperasaan hasad dengki dan iri hati, sifat cemburu tidak memberi manfaat melainkan cemburu akan perkara-perkara kebaikan. 





Related Posts with Thumbnails