" Life is too short, grudges are waste of perfect happiness..Laugh when you can, apologize when you should and let go of what you can't change..Love deeply and forgive quickly..Take chances, give everything and have no regrets..Life is too short to be unhappy..You have to take the good with the bad, smile when you're sad, love what you got and always remember what you had..Always forgive but never forget learn from your mistakes..But never regret.. People change, and things go wrong..But always remember..LIFE GOES ON... "



Cerita Kanak-kanak - Burung Bangau Yang Baik Hati

Pin Pin Pon Pon || , , ,
Burung Bangau Yang Baik Hati
Oleh : Ainismaira

            Di sebuah tasik tinggal sekawan burung bangau. Di tasik itu terdapat banyak ikan, oleh itu, bangau sangat suka tinggal di situ. Pada suatu hari, bangau berasa sangat lapar tetapi tiada seekor ikan pun yang dijumpai di tasik itu. Namun, bangau tidak berputus asa, bangau mencari ikan dari waktu pagi hingga matahari naik tinggi.
            Sedang bangau leka mencari ikan, itik datang menghampirinya. “Bangau, aku tengok kau di sini dari pagi tadi, apa yang kau buat?” soal itik. “Aku lapar, aku sedang mencari makanan,” jawab bangau ringkas. “Kasihan aku lihat kau, sekarang sudah tidak banyak ikan di sini, mungkin sebab kau dan keluarga kau telah menghabiskan ikan-ikan di sini,” kata itik menyindir bangau. Bangau tidak mempedulikan itik dan terus mencari ikan di situ.
            Setelah puas mencari ikan, akhirnya bangau dapat menangkap seekor ikan. Bangau sangat gembira. Tiba-tiba ikan itu bersuara, “Wahai sang bangau, janganlah kau makan aku…” bangau terkejut mendengar suara ikan itu. “Kenapa ikan? Kau kan memang makanan aku,” jawab bangau. “Memang aku makanan kau, tetapi, sekarang aku sedang mencari ubat untuk mengubati ibuku yang sakit, kau bagilah aku masa untuk mengubati ibuku, selepas itu aku akan datang ke sini semula, dan waktu itu kau makanlah aku,” kata ikan itu. Bangau terdiam mendengar permintaan ikan.
            “Kalau aku lepaskan ikan ini, pasti aku akan kelaparan, tetapi kasihan pula aku lihat ikan ini, pasti dia sedang berasa sedih kerana ibunya sakit,” bisik bangau di dalam hatinya. “Baiklah ikan, aku lepaskan kau, kau pergilah cari ubat untuk ibu kau, pasti dia sedang tunggu kau pulang,” kata bangau lalu melepaskan ikan ke dalam air semula. “Terima kasih bangau, apabila ibuku sembuh aku akan kembali semula ke sini,” jawab ikan lalu pergi dari situ. Bangau percaya kepada rezeki yang Allah beri, bangau yakin yang dia akan mendapat rezeki yang lain pula.
            Selepas sahaja bangau melepaskan ikan tersebut, secara tiba-tiba tasik itu bagaikan dipenuhi ikan. Bangau berasa terkejut, namun bangau bersyukur kerana Allah telah memberi rezeki kepadanya di atas kebaikan yang dilakukannya sebentar tadi. Bangau sangat gembira. Setelah kenyang bangau berehat di tepi tasik. Bangau berasa mengantuk lalu tertidur.
            Tiba-tiba bangau tersedar dari tidurnya kerana terdengar suara ikan memanggilnya.. “Bangau, oh bangau, bangunlah, aku ni ikan…” kata ikan itu. “Oh, kamu ikan, bagaimana dengan ibu mu?” soal bangau. “Alhamdulillah, ibuku sudah beransur pulih… jadi sekarang aku datang untuk membalas budimu wahai bangau…” kata ikan. “Membalas budi aku? Apa yang kau maksudkan ikan?” soal bangau tidak mengerti akan maksud ikan.
            “Bangau, aku datang ke sini supaya kau boleh makan aku seperti yang aku janjikan,” jawab ikan ringkas. Bangau terdiam dan berfikir. “Ikan ini sangat menepati janjinya, tetapi aku sudah mendapat rezeki yang lebih banyak tadi, kenapa aku harus tamak?” bisik bangau di dalam hati. “Makanlah aku wahai sang bangau,” rayu ikan. “Maafkan aku ikan, tetapi aku sudah kenyang. Aku tidak mahu makan kau. Kau pergilah pulang,” pinta bangau. “Kenyang? Tetapi di sini sudah tiada ikan, Cuma aku dan ibuku sahaja yang tinggal di sini,” jawab sang ikan. Bangau terkejut mendengar kata-kata ikan. “Tetapi, selepas aku melepaskan kau tadi, banyak ikan yang timbul di sini,” jawab bangau kehairanan.
            “Banyak? Di mana?” soal ikan semula. “Di tempat aku bertemu kau wahai ikan,” jawab bangau. “Tapi bangau, di tempat itu memang tiada ikan yang tinggal. Mungkin ini kekuasaan Allah. Allah telah memberi kau ganjaran kerana kebaikan kau pada aku,” kata ikan. “Ya, ikan. Aku yakin itu semua adalah ganjaran daripada Allah. Sekarang kau pulanglah dan temani ibu mu…” balas bangau. Ikan pun berterima kasih kepada bangau kerana melepaskannya pergi. Ikan berenang dengan gembira. Bangau sangat bersyukur kerana di atas kesabaran dan kebaikannya, Allah telah memberinya rezeki yang tidak terhingga. Bangau segera terbang dari situ dan pergi mencari tempat tinggalnya yang baru.


Pengajaran : Kita hendaklah sentiasa berbuat baik sesama makhluk Allah, kerana Allah akan memberikan ganjaran yang berlipat kali ganda di atas kebaikan yang kita lakukan. Tidak ada ruginya sekiranya kita berbuat baik dengan semua makhluk Allah.




Related Posts with Thumbnails