" Life is too short, grudges are waste of perfect happiness..Laugh when you can, apologize when you should and let go of what you can't change..Love deeply and forgive quickly..Take chances, give everything and have no regrets..Life is too short to be unhappy..You have to take the good with the bad, smile when you're sad, love what you got and always remember what you had..Always forgive but never forget learn from your mistakes..But never regret.. People change, and things go wrong..But always remember..LIFE GOES ON... "



Cerita Kanak-kanak - Ayam Yang Sombong

Pin Pin Pon Pon || , ,
Ayam Yang Sombong
Oleh : Ainismaira
                                                                                                                                               
Cici ialah seekor ayam betina yang sangat cantik. Bulu Cici yang cantik menjadi bualan ayam-ayam yang lain. Cici menjadi rebutan semua ayam jantan yang berada di dalam reban Pak Epi. Tetapi Cici sangat sombong. Cici tidak mahu bergaul dengan ayam-ayam betina yang lain.
            Cici mempunyai lima ekor anak, tetapi Cici hanya menjaga seekor anaknya yang paling cantik iaitu Mimi. Mimi mempunyai bulu yang cantik berwarna keemasan. Cici sangat menyayangi Mimi. Empat ekor anaknya yang lain diabaikan.
            Pada suatu hari Cici membawa Mimi mencari makanan, empat anaknya yang lain juga turut serta. “Ibu, kami lapar…” kata anak-anak Cici yang lain. “Carilah makanan kamu sendiri, aku sedang mencari makanan untuk Mimi,” kata Cici dengan nada yang tinggi. Mimi hanya menjeling adik beradiknya yang lain sambil duduk beristirehat di tempat yang teduh.
“Tapi ibu, kami juga anak-anak ibu,” sambung anaknya lagi. “Kamu bukan anak aku! Kamu tidak cantik seperti aku! Lihatlah bulu aku yang cantik ini. Hanya Mimi yang mempunyai bulu cantik seperti aku!” kata Cici dengan marah dan menghalau anak-anaknya yang lain pergi dari situ.
“Sampai hati ibu buat kami begini,” kata anak-anak Cici dan terus berlalu pergi sambil menangis teresak-esak. Empat ekor anak ayam yang malang itu berjalan tanpa arah tujuan. Tiba-tiba seekor dari mereka terlanggar seekor lembu yang sedang meragut rumput.
“Kenapa kamu menangis wahai anak ayam?” soal sang lembu. “Kami sedih sang lembu, ibu kami menghalau kami kerana kami tidak secantik adik kami. “Kasihan aku melihat kamu wahai anak ayam, biarlah aku menjaga kamu semua, aku juga tinggal sendirian di sini,” pelawa Sang Lembu. Anak-anak ayam berasa sangat gembira kerana mereka sudah ada tempat tinggal yang baru.
Pada suatu hari, Cici membawa Mimi bersiar-siar di tepi tasik. Cici melihat keluarga itik sedang beristirehat di situ. Cici menghampiri itik-itik tersebut dan menceritakan tentang kecantikan anaknya Mimi. Semua itik di situ berpandangan antara satu sama lain. Tmiba-tiba seekor daripada itik itu berkata, “Anak kamu memang sangat cantik, tetapi di sini sangat bahaya, ramai kanak-kanak yang bermain di sini. Mereka suka mengganggu kami, anak aku juga telah di bawa pergi oleh mereka,” kata itik itu dengan sedih.
Namun, Cici tidak mempedulikan kata-kata itik tersebut. Cici berlalu pergi. Tiba-tiba sekumpulan kanak-kanak datang. “Lihat ada ayam di sini! Wah cantiknya anak ayam itu! Mari kita tangkap anak ayam itu!” Cici terkejut dan cuba melarikan diri dengan Mimi. Namun, Mimi berjaya ditangkap oleh kanak-kanak tersebut. Mimi menjerit, “Ibu! Ibu! Tolong Mimi,” namun suara Mimi semakin jauh, Cici pula tercedera kerana terlanggar batu di tepi tasik itu. Cici menangis teresak-esak dan pulang ke rebannya dengan sedih.
“Kenapa kamu menangis Cici,” tanya seekor ayam betina di situ. “Anak aku Mimi telah dilarikan orang…” Cici menangis lagi. “Tapi, kamu kan masih mempunyai empat ekor anak yang lain?” soal ayam itu lagi. “Aku telah menghalau mereka, kerana mereka tidak secantik Mimi. Aku menyesal” kata Cici dengan perasaan hampa dan menyesal.
Anak-anak Cici yang lain terus hidup gembira bersama sang lembu. Cici pula masih menanti Mimi pulang. Setiap petang Cici akan pergi ke tepi tasik menunggu Mimi, namun setelah beberapa bulan menunggu, Mimi tidak dijumpai. Cici sangat menyesal di atas perbuatannya selama ini, kerana kesombongannya Cici kehilangan kesemua anak-anaknya.

Pengajaran : Allah menjadikan setiap makhlukNya pelbagai bentuk dan rupa, setiap daripadanya mempunyai keistimewaan yang tersendiri. Janganlah kita menilai peribadi seseorang melalui paras rupa sahaja, sebaliknya nilailah mereka daripada hati dan budi pekerti.






Related Posts with Thumbnails